11 Gereja Bawah Tanah Ajaib di Ethiopia(langkah demi langkah)

underground churches in ethiopia

Sebelas gereja monolitik abad pertengahan dipahat dari batu di daerah pegunungan di jantung Ethiopia, sekitar 645 kilometer dari Addis Ababa. Konstruksi mereka dikreditkan ke Raja Lalibela, yang berangkat untuk mendirikan ‘Yerusalem Baru’ pada abad ke-12 setelah penaklukan Muslim menghentikan ziarah Kristen ke Tanah Suci. Setelah runtuhnya Kekaisaran Aksum, Lalibela berkembang.

Gereja-gereja bawah tanah di Etiopia dipahat dari batu hidup dari balok-balok monolitik, daripada dibangun secara konvensional. Pintu, jendela, kolom, berbagai lantai, atap, dan fitur lainnya dipahat dari batu bata ini. Sistem parit drainase yang luas, parit, dan terowongan upacara, beberapa dengan bukaan ke gua pertapa dan katakombe, ditambahkan ke usaha besar ini.

Gereja-gereja bawah tanah di Ethiopia terletak di pusat kota, dikelilingi oleh rumah-rumah penduduk desa. Juga terbukti bahwa gereja-gereja bawah tanah di Etiopia berfungsi sebagai fondasi bagi pola dan pertumbuhan pemukiman awal kota itu. Menurut catatan sejarah dan tradisional, gereja-gereja dibangun sebelum kota didirikan. Gereja-gereja batu terkenal di Ethiopia dari Lalibela nomor sebelas; namun, dua tempat suci monolitik, Bete Hawariat dan Bete Estifanos, baru-baru ini ditemukan, sehingga jumlah total gereja bawah tanah di ethiopiato menjadi dua belas.

Mereka dibagi menjadi tiga kelompok (2 kelompok utama) berdasarkan posisi mereka, dipisahkan oleh Sungai Yordan musiman. Kelompok pertama terdiri dari enam gereja bawah tanah di Etiopia di utara Sungai Yordan, sedangkan kelompok kedua terdiri dari empat gereja di selatan Sungai Yordan. Bete Ghiorgis adalah gereja kecil yang terisolasi di teras batu miring di barat daya kelompok gereja pertama dan kedua.

Masing-masing dari 11 struktur monolitik diukir di daerah pegunungan, terjun 40 hingga 50 meter ke dalam tanah dan ditusuk dengan bukaan pahat berbentuk salib untuk memungkinkan sinar matahari masuk ke bagian dalam yang berlubang. Ada banyak hipotesis tentang bagaimana tempat-tempat ibadah yang luar biasa ini muncul. Beberapa mengklaim mereka diukir oleh Knights Templar, tentara salib Kristen pada puncak kekuasaan mereka selama abad ke-13 ketika gereja-gereja bawah tanah di Ethiopia dibangun. Namun, tidak ada bukti keterlibatan mereka.

gereja bawah tanah di ethiopia
gereja bawah tanah di Ethiopia

Teori yang paling banyak dipegang – dan yang dipromosikan oleh sebuah museum kecil di dekat pintu masuk gereja – adalah bahwa mereka diukir atas perintah Raja Lalibela, Kaisar Ethiopia pada akhir abad ke-12 dan awal abad ke-13, yang dikatakan telah mengunjungi Yerusalem pada 1187 SM, tepat sebelum Kota Suci jatuh ke tangan pasukan Muslim. Gereja-gereja bawah tanah di Etiopia ini didirikan oleh Raja Lalibela di sepanjang bentangan Sungai Yordan di Etiopia, untuk menyambut umat Kristen ke “Yerusalem Baru”.

Bete Medhani Alem dianggap sebagai gereja monolitik terbesar di dunia, dengan lima lorong, dan Bete Ghiorgis memiliki rencana salib yang luar biasa. Mayoritas kemungkinan besar digunakan sebagai gereja sejak awal, tetapi Bete Mercoreos dan Bete Gabriel Rafael mungkin pernah menjadi kediaman kerajaan. Lukisan mural menghiasi beberapa interior kamar. Desa Lalibela memiliki rumah bundar berlantai dua yang dikenal sebagai Lasta Tukul, dibangun dari batu merah lokal di dekat gereja. Sejak abad ke-12, orang-orang Kristen Koptik telah berziarah ke gereja-gereja megah ini.

Tidak semua gereja bawah tanah di Ethiopia bernasib sama. Untuk menghindari erosi lebih lanjut, Bete Medhane Alem, gereja monolitik terbesar di dunia, dilindungi dari unsur-unsur oleh lempengan logam lembaran yang dikeluarkan UNESCO. Dinding Bete Abba Libanos masih memiliki beberapa retakan yang mengkhawatirkan.

Validitas Gereja

Gereja batu Lalibela Rock-Hewn of Ethiopia telah dilestarikan dalam pengaturan alami mereka. Asosiasi daerah sekitar gereja yang dipahat dari batu dan rumah melingkar tradisional vernakular masih menjadi saksi tata letak desa kuno. Tujuan asli situs ini sebagai situs ziarah masih ada, menunjukkan kegigihan praktik sosial. Warisan budaya takbenda yang terkait dengan ritual gereja telah dilestarikan.

gereja lalibela, Fakta Tentang Gereja Lalibela-
gereja batu ethiopia, Image-by-RogueAngel-berlisensi-di bawah-CC

Kerusakan Fisik Gereja

Aktivitas seismik telah mengganggu parit drainase, yang diisi dengan tanah selama bertahun-tahun sebelum dibersihkan pada abad kedua puluh. Akibat kerusakan air, monumen telah rusak parah, dan sebagian besar dari mereka sekarang dianggap dalam kondisi kritis.

Ada masalah struktural di Bete Amanuel yang bisa menyebabkan keruntuhan, dan daerah lain perlu dikendalikan. Selama tiga puluh tahun terakhir, lukisan-lukisan di dalam gereja-gereja bawah tanah di Ethiopia telah memburuk secara signifikan. Patung dan relief (seperti yang ada di pintu masuk Bete Mariam) juga telah rusak parah, dengan ciri aslinya hampir tidak terlihat. Semua ini menempatkan reputasi properti dalam bahaya.

Tempat penampungan ringan sementara sekarang telah dibangun di atas beberapa gereja, dan sementara mereka menyediakan perlindungan, mereka juga membahayakan integritas visual dari struktur. Tantangan lain termasuk pembangunan publik dan swasta baru yang merambah lanskap gereja, perumahan yang terkait dengan desa tradisional yang berdekatan dengan lokasi, dan infrastruktur pariwisata.

Berikut adalah 4 Gereja Bawah Tanah Populer

Gereja Saint George (Bete Ghiorgis) (St. George’s)

Di Lalibela, ada 11 gereja batu, yang paling mengesankan adalah Bete Ghiorgis (St. George’s). Ini adalah 40 kaki ke bawah dan memiliki atap berbentuk salib Yunani. Letaknya di sisi barat gugusan gereja. Itu dirancang oleh janda Lalibela sebagai peringatan untuk raja suci setelah kematiannya (c.1220). Dengan proporsi yang sempurna dan presisi geometris, itu adalah pemenuhan mulia dari rencana Lalibela untuk menciptakan Yerusalem Baru.

gereja lalibela -
gereja bawah tanah di ethiopia “Bet Giorgis – Lalibela” oleh yumievriwan dilisensikan di bawah CC

St. George’s, tidak seperti beberapa gereja lain, memiliki interior yang sederhana. Ruang Mahakudus dilindungi oleh tirai, dan seorang imam biasanya berdiri di depannya, menunjukkan buku dan lukisan kepada wisatawan. Tabot, atau replika Tabut Perjanjian, dapat dilihat di bayang-bayang salah satu lengan gereja salib.

Karya terakhir Lalibela adalah Bete Ghiorgis yang memiliki bentuk salib yang khas. Itu dipisahkan dari dua kelompok gereja bawah tanah lainnya di Ethiopia oleh pintu masuk gua. Bangunan ini terletak di dalam halaman yang diselingi oleh gua-gua yang berisi peninggalan orang-orang suci. Dindingnya sedikit lebih sempit saat naik, tetapi pita horizontal dengan lebar yang bervariasi menciptakan ilusi optik, memberikan tampilan simetris dan monumental yang sempurna.

Dua baris jendela menghiasi strukturnya. Sembilan jendela buta baris bawah meniru kerangka kerja “kepala monyet” Axumite. Dua belas jendela baris atas memiliki lengkungan ogival dan huruf kapital braket. Ini memiliki tiga pintu: satu di barat, satu di utara, dan satu di selatan. Tujuh anak tangga lebar mengarah ke pintu masuk utama di barat (mewakili tujuh langit). Teras dangkal dengan cetakan polos mengelilingi pintu utama. Ini memiliki atap berbentuk salib konsentris yang diturunkan untuk mengalir melalui semburan batu yang berpusat di setiap lengan salib.

Bete Amanuel (Rumah Immanuel)

Pekerjaannya yang kesembilan, Bete Amanuel, adalah yang paling indah, karena menggambarkan konstruksi Axumite lebih dari pekerjaan Lalibela lainnya. Ini dianggap sebagai bangunan doa Lalibela dan keluarganya. Terletak di dalam halaman pegunungan dengan tiga gerbang, salah satunya dari Bete Merkorious. Garis-garis horizontal dipotong ke dinding. Ini memiliki 45 jendela dan 24 kolom eksternal. Sebuah tangga monolitik mengarah ke lantai atas panggung.

Ini adalah satu-satunya gereja kelompok kedua yang murni monolitik dan dipahat dengan cermat di tengah halaman segi empat. Ini adalah struktur persegi panjang. Pola Axumite dari batu yang tersembunyi dan menonjol dapat dilihat pada fasad eksterior. Lebih dari gereja lain di Lalibela, gereja ini meniru metode bangunan kayu dan batu Ethiopia kuno, menjadikannya contoh gaya Axumite yang hampir klasik.

Lalibela -
gereja bawah tanah di ethiopia, ‘Igrejas-de-Lalibela-Etiópia-by-Samuel-Santos-berlisensi-di bawah-CC

Dinding luarnya diukir dengan ukiran horizontal, memberikan tampilan yang agak berornamen. Dari dasar hingga puncak, cetakan vertikal dan horizontal bergantian pada keempat fasad gereja sangat luar biasa. Tiga baris jendela terlihat di fasad. Jendela bagian bawah berbentuk salib, bagian tengah berbentuk bulat dengan huruf kapital, dan jendela bagian atas berbentuk persegi.

Jendela bawah dan atas telah sepenuhnya mengembangkan bingkai dengan tiang sudut bergaya Axumite. Tidak ada isian di baris atas layar. Ini memiliki tiga pintu, seperti biasa; pintu masuk utama terletak di dinding barat dan dicapai melalui empat anak tangga. Bete Amanuel merupakan bangunan berlantai tiga dengan lantai dasar berbentuk salib, lantai satu berbentuk lengkung, dan lantai dua berbentuk persegi.

Bete Golgota Mikael (Rumah Golgota Mikael)

Karya seni di Bete Golgota terkenal, dengan ukiran orang-orang kudus seukuran manusia menghiasi dinding. Itu juga rumah makam Raja Lalibela, yang dijaga oleh Tabut berlapis emas. Kapel Selassie dan Makam Adam melengkapi kelompok Barat.

Gereja-gereja bawah tanah di Ethiopia Bete Debre Sinai dan Bete Golgotha ​​adalah kembar. Gereja kembar dicapai melalui terowongan di ujung barat Bete Mariam. Mereka berada enam meter di bawah lantai halaman (keduanya semi-monolitik dan dipisahkan oleh tembok, di sebelah timur adalah Golgota dan di sebelah barat adalah Debre Sinai).

Gereja-gereja bawah tanah di Ethiopia dicapai melalui parit sedalam 10,5 meter yang mengelilinginya. Dari luar, gereja kembar cenderung menjadi satu dan sering disebut sebagai Bete Golgotha ​​Michael oleh penduduk setempat.

Bete Medhane Alem (Rumah Juru Selamat Dunia)

Gereja yang paling menonjol di “Komunitas Utara” di seberang jalan utama dari St. George adalah Beta Medhane Alem, yang menampung Salib Lalibela dan dianggap sebagai gereja monolitik terbesar di dunia. Diasumsikan sebagai replika St. Mary of Zion karya Axum.

Melalui jalan setapak dan terowongan, Bete Medhane Alem terhubung ke Beta Maryam (St. Mary’s), mungkin gereja tertua. Garis vertikal jendela berukir geometris membentang di sepanjang dinding timur gereja. Salib Malta dalam bujur sangkar, bentuk setengah lingkaran seperti stelae Axum, salib Latin, dan jendela persegi sederhana semuanya terlihat dari bawah ke atas.

Referensi: